Radio, Songs, and Life …

Image result for radio black white

In the middle of Bogor – to – Bandung trip that afternoon, me, Di, Bim, Dal, and Gos talked and laughed until I’ve realized that we missed something. Musics. Songs. We didn’t turn on music since we left Bogor. After we turned it on, we sang it together occasionally, only if each of us knew that song . But, sometimes there are songs I’ve never heard before, maybe they too.

Enjoyed traffic toward Bandung, my mind sometimes fly so high into some thoughts. That this life sometimes so similar to how we enjoy songs played on the radio. Sometimes we know things we facing, but sometime we had no clue too. We always have choice to change that radio frequency which play our favorite songs, or just stayed there to learn some new songs. That’s all the choices. It seems like when we choose to chase something we like, job we enjoy to do, someone we adore about, the place we want to be there, or just decide to stay because we belief in God, that He place us here now for one purpose, even it still be the mysteri for us. I don’t know.

When we sang so happily because the beat of that song makes your heart feel so full, or being touched with the sad lyric, that’s how we face whatever we had to. That happy or sad come together, side by side. There is always two side of coins, isn’t it ? There is always the happy to control the sad, there is always white for the black, there is always good to overcome the bad. That’s life.

Sometimes we heard the ads between song we used to be heard, that is how the distraction works for our day. We had it all, like someone who cut our conversation with others, or our phone ringing in the middle of important meeting. There is always distractions which we have no idea how to control it. But there is always a response too, which fully be our responsibility. It’s okay. It’s gonna be alright.

Sometimes our favorite songs played consecutively, so does the-song-we-didn’t-know . Sometimes people didn’t like our favorite song, like we couldn’t always like theirs. That’s life ; shits happens everyday , people did bad things to us, people didn’t like us personally, yet we couldn’t understand them. That’s life. We had our own choices, we had our own time.

My thought stopped when our car turned left, entered the rest area and I realized that we hungry enough and we need some food to eat. Radio turned off, so did our song, seems like our days. Sometimes we need to take a rest. Maybe tired. Or something else.

Advertisements

Berterimakasihlah dan Bersyukurlah

Hidup seringkali menunjukkan hal-hal menyenangkan ditengah banyaknya ketidakberuntungan, jika kita mau menerjemahkannya. Menerjemahkan setiap kejadian kecil yang tanpa kita sadari memberikan makna besar bagi hari-hari kita. Tentang bagaimana kita berterimakasih, tentang bagaimana kita bersyukur, dari hal-hal kecil yang terjadi setiap harinya.

Berterimakasihlah untuk setiap pintu minimarket yang dibukakan seseorang agar kau tak perlu susah payah membukanya disaat kedua tanganmu penuh menjinjing belanjaan. Untuk setiap kendaraan yang menurunkan lajunya hanya agar baju yang kau kenakan tidak terkena cipratan air sisa hujan. Untuk setiap kata-kata “ada yang bisa aku bantu?” dari rekan kerjamu ketika melihatmu tampak kerepotan. Untuk setiap chat “selamat pagi” dari teman-teman terbaikmu yang membuatmu merasa bahwa kau tidak sendirian. Untuk setiap sapaan dari bapak penjual minuman yang bahkan tak kau kenal namanya tapi memperhatikan kenapa akhir-akhir ini kau pulang lebih malam. Berterimakasihlah.

Dan bersyukurlah pula untuk setiap lembaran uang yang tak sengaja kau temukan di kantong celanamu ketika menjelang akhir bulan. Untuk setiap awan yang menutup terik matahari sejenak ketika kau berjalan dari stasiun menuju tempat kerjamu.  Untuk setiap Rupiah yang kau terima di hari gajian, sehingga kau bisa lebih banyak berbagi kepada sesama. Untuk setiap panggilan telepon dari ibu dan ayahmu untuk sekedar bertanya apakah kau baik-baik saja, apakah kau makan yang cukup, dan bagaimana harimu akhir-akhir ini. Untuk setiap pertanyaan “kapan pulang lagi?” dari adik atau kakakmu di rumah. Untuk setiap pohon rimbun yang berdiri tegak di pinggir jalan sehingga kau bisa berteduh di bawahnya ketika hujan turun dengan derasnya, atau justru untuk setiap hujan yang baru beranjak turun sesaat setelah kau tiba di rumah sehingga kau tak perlu pulang dalam keadaan basah. Bersyukurlah.

Hal-hal sederhana seperti itu barangkali terjadi hampir setiap hari, setiap hari kita. Dan hidup punya sejuta cara untuk mengajarkan kita bahwa berterimakasih dan bersyukur tak perlu menunggu hal besar terjadi. Hanya jika kita mau belajar …

The only easy day was yesterday-0A

In the one fine day at the near end of 2015, my ex-manager asked me to his office. That choleric-and-perfectionist-man-I’ve-ever-met often call his staffs just to ask or tell something. In that morning, he started the conversation with one quote “The Only Easy Day was Yesterday”. He told me his working journey in our company, especially from account manager became a structural managerial. He said that every place, every stage of our life, has so many challenges and it became more and more, so it’ll demand a different ‘us’. And the easiest day still yesterday.

Me, at two years ago, was a newcomer, who still did her on-job-training. I have nothing to say when he finished his story, I just smile and say ‘thank you’ for advice, stories, and wisdom he shared to me. And guess what, soon after that day, he promoted to other unit.

Shortly, 2016 came to replace 2015, and the day-I-didn’t-want-to-replay was started. There are always rough days every week, every month. If I could solve one problem, two were coming again, and again. Sometimes I asked myself “what the hell is going on?”, or “what’s wrong with this, with me?” But no one can help me to answer, not even myself.

A year after that, situation are getting better. Either it is my luck or momentum, or whatever I named it. But, better situation can’t always remove the challenges. It is become more as time goes by. In the afternoon when I decide to write this, I sit with only ‘me and my thought’, and series of moments since the day I heard quote that I wrote at the beginning of this stories. That all of things happened to us, has been written to us long time ago before we realized that, and the day we’ve through it was the day we connecting the dots, connecting every single moments we’ve been through. It was the day we realize that life can’t be always have straight path, sometimes we have a hill to climb or a river to cross to achieve our goals. That life always give a beatiful surprise for they who always be patient, for they who realize that yesterday always be the easiest day. And we must always be ready.

The Inner Circle

“You know how some people, when they’re together, they somehow make you feel more hopeful? Make you feel like the world is not the insane place it really is?”

Last weekend was the nicest weekend since February 18th. Still with the same people : Ul, Gos, Dal, Di, and Bim, now we got additional-favourite-bullyable-buddies, Riz and Ci. We’ve planned to go to theme park together as we need to release our stress, our bad feeling, or (maybe) our problems and thank God it running well as we planned. We met at the station, and it’s good that I didn’t choose the wrong costume since we (six) have an-unwritten-rules to use monochrome theme costume. At least I’m not being an object to bully for wkwk.

After Gos, Di, and Bim take their time to pray and we girls have our lunch, we starting to making memories. Started with the extreme, more extreme, the what-the-hell-it-is, the scarier, the that-is-our-target-to-crash, the wet, until the so-sweet ones, we played like the-kids-who-never-growing-up-into-adult. Some photographs has been taken, more laughter has been there, but the time can’t stop itself.

I’m so happy to see them, to be with them (as always), to fulfill my promise to take them there as my thankful gift for their never-ending-support-and-love. Since my worst time ever last year, my life – my work life – is getting better now.  Not at all, but I’m so grateful for now, and hope will always be. They knew me (maybe) better than my parents did. They knew my up and always there when I’m down. They knew the time I dissapear, came to make sure that I’m okay, take few steps back when I said I need time to healing, but never too far to make sure that I can find them soon whenever I need them.

For all the time we’ve been through, I love them no matter whoever they are. I know, sometimes they talk too much and so annoying. But the way they show their care to each other, the way Gos try (so hard) to make me smile and laugh without bullying me , the way Ul sit beside me and ask “come on, what’s wrong with you, Marr?”, the way Di and Dal wink to make me say something, the way Bim say nothing as always, the way Riz and Ci ask “did I do something wrong that make you feel unhappy?” that’s make me so comfortable, and so grateful to have them as my inner circle.

Kisah Ibu Penyapu Jalan dan Setengah Kotak Bakpia

Pagi itu sama seperti pagi yang lain, rutinitas harian bangun-mandi-kerja-pulang-mandi-tidur akan kujalani lagi setelah recharge sepanjang weekend. Ketika hendak berangkat ke kantor, kulihat sekotak bakpia oleh-oleh dari Dhe yang menginap seminggu lalu di sini. Pikirku “udah seminggu dan bakpia ini belum habis, apa kasih ke orang lain aja ya sebelum kadaluarsa? Tapi ke siapa? Ga mungkin orang kantor, ini ga begitu banyak juga.” Aku membiarkan sekotak bakpia itu tetap di tempatnya dan kemudian bergegas berangkat karena memang udah hampir telat juga.

Di perjalanan aku bertemu seorang ibu yang sejak hari pertama aku ngantor di daerah Kebon Sirih ini selalu ada di spot yang sama, di sekitar salah satu bank searah dengan kantorku. Ibu itu selalu aku temui dengan aktivitas yang sama, menyapu dedaunan di sekitar lokasi itu. Sesekali ia menyapa siapapun yang lewat, dan beberapa orang kerap memberinya uang atau makanan. Awalnya aku merasa ada yang aneh, ibu ini tak jarang berbicara sendiri. Dan tak sedikit orang yang melihatnya dengan pandangan curiga. Sampai akhirnya aku menyadari ibu ini bukannya tak memperhatikan. Ibu ini tau kalau akhir-akhir ini aku kerap berangkat agak siang, melintas di tempatnya mendekati jam 8 disaat dulu aku lewat sana 30 menit sebelum ini.

“Kok tumben siang amat neng?”, tanya ibu itu dengan suara lantang sampai-sampai bapak yang berjalan di sebelahku ikut menoleh. “Iya bu, kesiangan bangunnya”, jawabku sambil bergegas pamit mempercepat langkah menyadari aku terlambat. Herannya, ibu ini tidak mengenakan jam tangan sama sekali. Bagaimana ia tau kalau aku terlambat kalau ia bahkan tidak melihat jam? Ia memperhatikan.

Hari itu berjalan cukup melelahkan. Meeting, keluhan pelanggan, urus dokumen, permintaan layanan, huft, rasanya ingin cepat kembali weekend. Aku pulang agak malam waktu itu. Sebenernya sih bukan karena kerjaannya belum selesai, hanya sungkan pulang cepat di saat yang lain masih ada yang dikerjain. Sesampainya di kosan, aku melihat kembali si bakpia itu. Dan aku berpikir “apa kasih buat ibu itu aja ya? Mau ga ya si ibu?” dan kuberanikan diri buat ngasi kue itu keesokan harinya. “Bu, ini saya ada kue, ga banyak sih tapi saya seneng kalo ibu mau terima” kataku sembari menyerahkan bungkusan bakpia itu. Si ibu terdiam beberapa saat, “makasih banyak neng Alhamdulilah mudah-mudahan lancar rezekinya ya neng” katanya sumringah. Aku meng-amin-kan dan kemudian pamit untuk berangkat ke kantor. Senyum ibu itu membuat perasaanku lega dan jadi mood booster pagi itu, sebelum kemudian menghadapi rutinitas kantor yang kadang menguras emosi juga.

Keesokan harinya, hujan gerimis mewarnai Jakarta sejak malam sebelumnya. Dari kejauhan kulihat ibu itu seolah sedang menunggu seseorang. Ketika aku lewat, ibu itu mendekatiku dan berkata “Neng, makasih banyak kuenya. Anak-anak ibu pada suka, jarang-jarang neng bisa makan kue begitu, anak-anak nitip salam nitip makasih buat neng. Semoga lancar rezekinya. Kasian neng mereka anak yatim. Kalau ada rezeki jangan lupa sama anak yatim ya neng. Biar banyak yang doain.” Aku tertegun dan ga menyangka bahwa hal yang aku kira kecil, hanya setengah kotak bakpia, menjadi begitu besar artinya bagi ibu dan anak-anaknya. Mungkin karena itu orang tuaku ga pernah bolehin kami untuk buang-buang makanan. Karena apa yang kita buang bisa jadi banyak diinginkan orang.

Kisah hari itu mengajarkanku untuk tak hentinya bersyukur. Bahkan untuk sekecil apapun berkah yang aku terima, setiap harinya. Untuk udara yang kuhirup setiap saat, untuk makanan dan minuman yang bisa kukonsumsi, untuk pekerjaan yang mungkin masih sering aku keluhkan, untuk keluarga yang walau jauh disana tapi doanya tak pernah berhenti, untuk teman-teman yang mendukung di apapun kondisiku, untuk hidup yang diberikan Tuhan untuk kujalani. Dan tak ada kebaikan yang terlalu kecil untuk dilakukan bagi siapapun, tiap hari, tiap saat. Karena suatu hari nanti ketika kita tak lagi ada, biarkan yang hidup dalam kenangan orang lain tentang kita adalah kenangan baik, tentang kebaikan.

Setiap Bunga akan Mekar pada Musimnya

“Every flower has its own blossom time : Forsythia, Camellia, and the other flowers. Those flowers know when their seasons are coming: but most of us don’t, most of us struggling for being the first. Do you feel that you have been wasting your time while your friends are getting closer to their success? If you have had those thoughts, just remember that you have your own season, and your friends have it too. It’s not your time yet. But, it’s definitely coming your way. Maybe it seems too late, but just believe, when the time has came, you will blossom beautifully. So, head up and be prepare for your season.” – Rando Kim, Time of Your Life

Aku membaca kata-kata itu di sebuah buku karangan dosen Korea Selatan bernama Rando Kim. Buku yang kubeli di penghujung masa kuliah S1 dulu, sekitar tahun 2013. Masa-masa pencarian akan kemana aku setelah lulus yang pada akhirnya kulabuhkan pada pendidikan magisterku. Kalimat itu ada di bagian pertama buku tersebut yang diberi judul “Setiap Bunga akan Mekar pada Musimnya”. Judul subbab yang memberi semangat baru bagi siapa saja yang membacanya.

Bertahun-tahun setelah waktu itu, kalimat yang sama selalu bisa jadi penyemangatku, penyemangat kami. Kadang hari-hari berat yang kami alami tak selalu datang bersamaan, dan karena itulah kami bisa saling menguatkan. Entah bagaimana cara kerja kata-kata ajaib itu, dan rasanya selalu ada keyakinan baru yang tumbuh seiring dengan kesulitan-kesulitan yang berlalu. Seperti setiap bunga yang harus melewati banyak fase sampai akhirnya mekar dengan indahnya, begitulah kita semua, melewati banyak kesulitan, rintangan, kesalahan, bahkan kegagalan untuk kita sampai pada titik “yes I did it!” Bukan sepenuhnya salah sang bunga mengapa ia tak seindah bunga yang lain, hanya memang musimnya yang belum tiba. Begitupun kita. So don’t stop when we’re tired, stop when we’re done.

Sebut Saja Introver dan Ekstrover

Suatu hari, dua orang karyawan diberi kesempatan untuk presentasi di hadapan para Senior Leader. Keduanya masih sama-sama muda, gen Y orang menyebutnya. Sama-sama menjalani penugasan kurang dari dua tahun, sama-sama memiliki pekerjaan ini sebagai pekerjaan pertamanya. Bedanya, yang satu terlihat tenang cenderung pasif, dan yang satu tampak bersemangat dan sangat aktif. Sebut saja yang satu sebagai Introver dan yang satu lagi sebagai Ekstrover.

Dan dimulailah presentasi siang itu. Presenter pertama, si Introver, memulai presentasi dengan tenang. Mencoba membangun eye contact ke audiens yang berjumlah tak lebih dari 15 orang. Sesekali nafasnya seperti tersengal, seolah sesak ketika melihat beberapa mata menatap penuh tanya ke arahnya. “entah apa yang akan ditanyakan kepadaku setelah ini?” mungkin begitu pikirnya sambil meneruskan isi presentasinya. Di slide ke 8, ia menutup presentasinya dengan sebuah quotes penyemangat bertuliskan “make it happen”, mungkin begitu cara ia menunjukkan semangat untuk memenuhi targetnya.

Presenter kedua tampil jauh lebih menarik. Dengan materi yang lebih detail, dengan style yang lebih mengundang perhatian audiens. Semangatnya menggebu, banyak kalimat-kalimat bernada optimis terlontar darinya. Suaranya lantang, gesturnya menunjukkan rasa percaya dirinya. Si Ekstrover agaknya merebut satu angka siang itu, ketika tak satupun penyampaiannya terbantah oleh sang Leader. Dan sesi presentasipun berakhir.

Dua orang, dengan dua personality berbeda, dengan style berbeda, melakukan hal yang sama, dinilai dengan indikator yang sama. Mengingatkanku pada sebuah pepatah lama dari sang empunya Teori Relativitas, sang Jenius Albert Einstein yang menyebutkan “Everybody is a Genius. But If You Judge a Fish by Its Ability to Climb a Tree, It Will Live Its Whole Life Believing that It is Stupid”. Okey, quotes itu bukan membahas tentang introver maupun ekstrover, quotes itu membahas tentang keadaan berbeda yang disikapi dengan cara yang sama.

Berikan sebuah ruangan penuh dengan orang dari berbagai kalangan dan tempatkan si Introver di sana. Sesaat kemudian kita dengan mudah menemukannya di salah satu sudut ruangan, mengamati, dengan ekspresi yang penuh kecemasan, berharap keadaan itu segera berakhir. Atau tempatkan si Ekstrover di ruangan kosong, sepi, hanya ada buku dan sebuah kursi di sana. Tak lama berselang mungkin kita tak melihatnya di ruangan itu, ia pasti berlari keluar, berusaha menemukan orang lain untuk diajak bercerita, menceritakan kisahnya.

Atau coba bayangkan jika kini keadaannya dibalik. Tempatkan si Introver di ruangan dengan buku dan ia akan merasa aman, nyaman dengan dunianya. Ia akan berimajinasi lewat tulisan yang ia baca, membentuk karya baru yang mungkin berkali lipat lebih baik dari buku yang tergeletak di sana. Atau kemudian tempatkan si Ekstrover di ruangan yang ramai. Tak lama ia akan mulai menemukan ‘panggung’nya untuk bercerita, untuk menunjukkan keahlian komuniksinya yang tak bsia dipandang sebelah mata. Dunia memang sesederhana itu ketika semuanya sesuai dengan bagaimana seharusnya.

Tapi kadang pekerjaan menuntut kita untuk berbuat lebih. Going to extra miles orang menyebutnya. Terkadang pekerjaan menuntut kita untuk menjadi seseorang yang bukan kita, mungkin. Dan tak akan pernah nyaman rasanya menjadi Introver di situasi para Ekstrover ataupun menjadi Ekstrover di dunia para Introver. Aku tak mengatakan itu mustahil, aku lebih suka menyebutnya ‘butuh waktu’. Dan butuh pengertian dari orang-orang sekitarnya. Agar si Introver tak perlu berpura menjadi Ekstrover hanya untuk disukai orang banyak, atau si Ekstrover berusaha lebih Introver untuk terlihat tenang. Agar sang ikan tak perlu lagi memanjat pohon hanya untuk menuai ucapan “selamat, kamu berhasil”.

We Always Have Our Own Sky

Orang bijak berkata bahwa melihat ke atas memberimu motivasi dan melihat ke bawah membawamu untuk mengucap syukur. Hidup agaknya seringkali menyerupai perlombaan saat ini. Setiap orang saling mendahului untuk berkata “aku sudah punya …..” atau “aku sudah meraih …….” , sah-sah saja. Setiap orang punya tujuannya masing-masing dan menjadi sebuah kebanggaan ketika sampai di titik tersebut. Tapi hidup tak selamanya hanya tentang ‘aku’, tentang ‘kita’. Hidup masih punya tokoh lain yang dinamakan ‘mereka’.

Pernah merasa ada tapi seperti tak ada? Pernah melihat “mereka” dielu-elukan sedangkan ‘kita’ dilirikpun tidak? Pernah merasa bahwa “mereka” seperti jauh lebih bernilai dibanding “kita”? Atau pernahkah merasa bahwa pencapaian “mereka” jauh lebih menarik dibandingkan pencapaian “kita” sendiri? Sebagian orang akan merasa termotivasi ketika ia melihat ke atas, sebagian yang lain justru merasa rendah diri. Apa yang salah?

Atau case lain, pernah merasa bahwa ada ‘mereka’ yang tidak seberuntung kita? Kita bisa makan paling tidak dua kali sehari, bisa tidur di kamar yang nyaman, tercukupi kebutuhan air bersihnya, terpenuhi kebutuhan sehari-harinya lewat pekerjaan yang didambakan banyak orang, pernahkah membayangkan menjadi ‘mereka’? Pernahkah merasa bahwa ada begitu banyak ‘mereka’ yang tidak seberuntung kita memiliki keluarga yang menyayangi tanpa syarat atau teman yang mendukung tanpa perlu banyak hitung? Sebagian orang akan merasa bersyukur, sebagian yang lain cenderung tak peduli. Apa yang salah?

Komparasi antara satu variabel dengan variabel lain memang seringkali menjadi hal termudah untuk dilakukan ketika pertanyaannya “mana yang lebih ….. ?” Ketika variabel ‘aku’ atau ‘kita’ posisinya lebih baik dibanding variabel ‘mereka’, seringkali kita merasa begitu bangga bahwa kita lebih. Atau sebaliknya, ketika variabel ‘aku’ atau ‘kita’ posisinya tidak sebaik ‘mereka’, seringkali kita merasa begitu terpuruk, seolah dunia akan berakhir segera, seolah kita kalah dan tak ada nilainya. Bagi sebagian orang, mungkin.

Dan selayaknya perhitungan aljabar matematis, variabel yang berbeda tidak bisa dikomparasi secara langsung. 3X tidak bisa dikatakan lebih besar dari 2Y , ketika X dan Y belum ditemukan nilainya. Jika X adalah variabel ‘aku’ atau ‘kita’ , dan Y adalah ‘mereka’ , masihkah berusaha untuk membandingkan keduanya di case-case nyata yang dihadapi ? Masihkah komparasi itu adil bagi diri kita masing-masing?

When someone tell you how they really want to be “you”, be grateful that you’re already good enough, at least for some people. But when they tell you “what a messed life that you have”, be grateful too because you’ve learned that there is always another sky above the sky. And we always have our own sky.

Let 2017 Be ……..

“Let 2017 be the year you do things for yourself. Let it be the year you walk strongly and loudly towards your goals, and towards a better life. Let it be the year you stop your doubt from even entering your mind as you rise to new occasions and new challenges. And let it be the year you climb that mountain, without fear that you will fall”

Pagiku kala itu dimulai dengan sebuah pesan yang berbunyi demikian. Ul, yang sejak hari pertama tahun 2017 selalu mengirim quotes penyemangat, mengirimkan pesan itu di hari kelima tahun yang baru ini. Tahun dimana kami berjanji untuk menjadi jauh lebih baik dari kami yang sebelumnya. Tahun dimana kami berusaha tanpa takut melakukan kesalahan. Tahun dimana kami berhenti mendengar keraguan yang mungkin menghambat kami selama ini. Masih dengan orang-orang yang sama, begitulah tahun 2017 ini dimulai. Yah ga mudah memang menemukan tokoh lain dengan karakter yang sesuai dengan plot cerita yang telah terbangun selama lima tahun.

Jika sedikit melihat ke belakang, dimana bab tentang 2016 mencapai tanda titik terakhirnya, aku sendiri tak ingin mengulangnya. 2016 membawa begitu banyak cerita tentang ketakutan, pertanyaan “mengapa?”, penyangkalan terhadap realitas, keraguan, marah, kegagalan, dan hal-hal yang terselip kata “seharusnya” sebelum itu terjadi. 2016 penuh pembelajaran dimana aku selalu berkata “ini bukan yang aku ingin” ketimbang “ini yang harus aku jalani”, tahun dimana “salah” adalah hal yang lebih tabu dibandingkan “mencoba”. Tahun dimana “gagal” menjadi pasti hanya karena rasa “takut”. Tahun yang penuh dengan kesalahan, yang kemudian semuanya terlambat disadari, apalagi diperbaiki.

Tahun 2016 memang tak sesulit itu ketika aku mengingat lagi apa yang memberi warna di tahun itu. Project pertama di awal triwulan ketiga, trip Eropa yang tak pernah sekalipun aku bayangkan, dan mereka yang selalu ada. Ini tahun kelima kami dan rasanya masih seperti kemarin. Masih dengan tawa yang sama setiap bertemu, masih dengan jokes yang hanya kami yang mengerti, masih dengan harapan-harapan yang selalu disampaikan dan dipupuk setiap waktu. Harapan yang pada akhirnya menjadi satu-satunya penyemangat yang dibawa hingga tahun yang baru.

Battlefield setiap orang pasti akan berbeda, begitupula dengan kami. Tak masalah ketika jalan kami saat ini berbeda, tak masalah ketika apa yang kami jalani tak sama. Dan memang tak akan pernah sama pada akhirnya. Yang selalu sama setiap waktu adalah kenyataan bahwa kami mungkin tidak sanggup menjalaninya tanpa dukungan satu sama lain. Entah penggunaan “kami” pada kalimat itu tepat atau tidak haha. Seperti yang selalu aku sampaikan ke mereka, suatu ketika nyala lilinku redup atau bahkan mati tertiup angin kencang, nyalakanlah kembali dengan korek yang aku titip pada masing-masing. Terdengar filosofis memang, tapi benar saja aku ga akan sekuat ini tanpa mereka.

Di siang pertama tahun 2017 kami saling bertanya dan menyampaikan apa yang akan kami lakukan di tahun ini, seperti yang biasa kami lakukan setiap kali kumpul hanya tanpa putaran pulpen kali ini haha. Kami pun saling membayangkan bagaimana jika suatu saat nanti ada kesempatan kita untuk bisa kerja bareng atau paling ga usaha bareng. Imajinasi kami mulai bermain dan kami mulai membayangkan bagaimana rencana-rencana kami bisa terealisasi di satu tempat. Selalu menyenangkan membayangkan kita bisa kerja bareng seperti waktu kami di organisasi kampus dulu.

Tahun 2017 pada akhirnya kami sepakati menjadi tahun pembuktian bagi kami masing-masing. Pembuktianku bahwa ketakutanku setahun lalu tidak lagi menjadi alasan untuk tidak berjuang sampai titik yang sampai saat ini belum aku temukan. Pembuktian dari kami masing-masing bahwa kami bisa jauh lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya, bukan lebih baik dari orang lain. Kita hidup bukan untuk menempatkan label pada diri kita atas mimpi orang lain, bukan. Kita hidup dan berjuang untuk mewujudkan mimpi yang kita bangun masing-masing. Kita menempuh perjalanan panjang bukan untuk sampai pada tujuan orang lain, tapi tujuan kita sendiri, seberapapun jauhnya.

And let 2017 be the year you truly live, for yourself. Not anyone else. Just you.